How I met Amy, hahaha..

Sore ini, terharu melihat sebuah postingan di blog seorang teman baik. Sebetulnya kita ga deket-deket banget, bahkan ketemu aja baru dalam hitungan jari, entah kenapa rasanya saya ‘klik’ aja. Kalo kata Amy mah berteman dalam kebaikan ya My, insyaAllah 🙂

Terharu. Sungguh. Ga nyangka, padahal saya cuma dateng ke wisudaannya dan bawa sebuket bunga berisi do’a. Walopun baru ketemu di hari kedua karena saya telat. Haha.. Jadi mikir, emang ya sesuatu yang menurut kita biasa-biasa aja, untuk orang lain belum tentu biasa lho. 

Flashback kenapa saya bisa kenal dengan Amy Hadiastuti, MT. (Cieeeh yang baru master..) Kayaknya saya juga belum pernah cerita ke Amy kenapa bisa tau Amy. Jadi awalnya, saya lagi blogwalking di blognya Amel sama Eja. Nah, disana saya nemu nama Amy Hadiastuti di blog mereka, saya iseng buka dan ternyata WOW banget isinya, inspiring! Sejak itu saya pengen menggali ilmu darinya. Akhirnya ketagihanlah saya update tulisan-tulisan Amy, sampai suatu hari saya, Eja, dan temen laki-laki kita punya rencana jalan-jalan ke Jogja. Nah, karena saya dirasa harus ajak temen perempuan satu lagi, tercetuslah nama Amy. Bahkan Eja aja bingung kenapa saya tiba-tiba nyebut nama Amy. Hahah..

Namun, apa mau dikata, rencana ke Jogja pun dibatalkan secara sepihak. Kemudian beberapa hari kemudian, saya makan malem sama Eja di Nasi Goreng Parkiran SR, disitu dia cerita cukup banyak tentang Amy dan cerita itu membuat saya pengen ketemu karena emang belum pernah ketemu sama sekali. Tenang My, Lia masih normal. Hehehe =p

Suatu saat, di suatu sore, saya bimbingan dengan Pak Akhmaloka. Karena menunggu giliran cukup lama, saya iseng buka Yahoo Messenger dan tiba-tiba ngidam makan bebek sampe status YM saya tulis “pengen makan bebek”. Beberapa menit kemudian, Eja yang kebetulan lagi online YM juga langsung ngajak makan bebek. Saya iyakan ajakannya dengan syarat ajak temen satu orang lagi. Saking saya pengen ketemu Amy, saya usul nama Amy untuk diajak makan bebek. Eeeh ternyata doi lagi sakit. Gagal deh… =(

And then.. seiring berjalannya waktu saya terus update blog Amy, saya sempet BBM dan sms Amy juga beberapa kali tapi belum ada kesempatan ketemu juga. Hahah.. Akhirnya, tanggal berapa Maret gitu, Ichsan-temen unit saya dan temen sejurusan Amy-sidang sarjana. Gak ada janji sama Amy buat ketemu tapi surprise! Baru disitulah saya kenalan sama Amy, itu pun dikasih tau Eja. Wkwkwk =))

Jadi itulah pertemuan pertama saya sama Amy. Kagum. Sungguh. Udah baik, smart, friendly, bisa jahit, jago masak, humble pula. Calon istri idaman banget deh pokoknya. Eja aja bilang, “Amy itu role modelnya HME!”  Itulah kenapa saya tulis do’a “hope a lucky man will marry you as soon as possible” aamiin..

akhirnyaaa ketemu Amy di Wisuda ITB Oktober’12 hari kedua =))

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s